Home / Buah Pikiran UU Hamidy / Bahasa dan Sastra / Mengenang Jasa Profesor Datuk Ismail Hussein; Perangkai Penulis Riau dengan Gapena, Oleh: UU Hamidy

Mengenang Jasa Profesor Datuk Ismail Hussein; Perangkai Penulis Riau dengan Gapena, Oleh: UU Hamidy

Innalillahi wa inna ilaihi roji’uun, telah berpulang ke rahmatullah Profesor Datuk Ismail Hussein pada Senin malam 20 Oktober 2014 dalam usia 82 tahun di Kuala Lumpur. Beliau adalah tokoh besar lagi cemerlang dalam budaya Melayu, semoga jerih payahnya berbalas kebajikan di sisi Allah Yang Maha Penyayang. Namanya mula-mula terkenal di Malaysia kemudian dihargai dalam dunia Melayu Nusantara dan rantau Asia Tenggara. Akhirnya, nama Profesor Datuk Ismail Hussein jadi semerbak dan berkibar di jagad Melayu raya dunia. Bagaimana peri kehidupan tokoh budaya ini tentang ide, gagasan, dan tindakan serta karyanya tak mungkin dapat dibentangkan oleh tulisan yang sederhana ini. Tulisan ini hanya bagaikan memindahkan pemandangan alam yang indah ke dalam selembar perangko.

Profesor Datuk Ismail Hussein lahir 30 Januari 1932 di Sungai Limau Dalam, Yan, Kedah. Keluarga bapaknya berasal dari Aceh. Bapaknya seorang pedagang kecil. Abangnya Abdullah adalah Sastrawan Negara. Sedangkan adiknya Ibrahim adalah pelukis antar bangsa. Pada tahun 1955, Ismail Hussein tamat sarjana muda pengajian Melayu kemudian melanjutkan pada Universitas Leiden. Tahun 1960 ia menjadi pensyarah Universitas Malaya. Kemudian tahun 1971 menjadi gurubesar sastera Melayu. Beliau menjadi ketua Jabatan Pengajian Melayu 1978-1989, dan juga sudah berkhidmat pada Dewan Bahasa dan Pustaka selama 30 tahun. Dia telah memegang teraju Gabungan Penulis Nasional (Gapena) sebagai Ketua I sejak tahun 1970 sampai tahun 2006. Inilah bidang kegiatan yang telah ditempuh oleh Profesor Datuk Ismail Hussein. Ketiga bidang ini benar-benar telah menempa dirinya untuk tampil sebagai seorang tokoh budaya Melayu yang terbilang.

Ide Profesor Datuk Ismail Hussein yang paling berkesan ialah gagasannya mengadakan helat budaya Melayu yang diberi tajuk ‘’Hari Sastera’’ di Malaysia yang ditaja hampir tiap tahun selama tahun 1980-an. Dalam Hari Sastera itu bertemu berbagai penulis, peneliti, pengajar dan budayawan Melayu dari berbagai belahan dunia Melayu, bahkan juga dari Eropa dan Australia. Mereka dapat bertemu dalam berbagai perbincangan serta menyegarkan berbagai ide dan gagasan tentang dunia Melayu. Kenyataan ini menggambarkan cita-cita Profesor Datuk Ismail Hussein untuk merangkai budaya Melayu sedunia sehingga dapat tampil kembali kejayaan Melayu masa silam.

Peristiwa budaya Hari Sastera inilah yang membuka peluang kepada para penulis dari belahan Malaysia, Indonesia, Brunei Darussalam, Singapura dan juga Thailand dapat saling mengenal sehingga terjalin persaudaraan budaya serantau di Asia Tenggara. Sementara itu, Hari Sastera yang diadakan secara bergilir di negeri-negeri Malaysia seperti Johor, Selangor, Terengganu, Ipoh, Kedah dan Melaka memberi kesempatan pada para peserta mengenal lebih luas dunia Melayu di Malaysia. Tapi yang lebih penting lagi adalah makalah para peserta itu sebagian diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka. Dengan demikian, pengetahuan khalayak mengenai dunia Melayu semakin luas dan beragam. Ini memberi dorongan berkarya serta semangat memelihara budaya Melayu yang dapat memberi harga diri kepada para penulis, pengarang dan budayawan.

Meskipun Profesor Datuk Ismail Hussein punya gagasan besar membangkitkan kejayaan budaya Melayu sedunia, tetapi perhatian tokoh ini terhadap Riau ternyata cukup besar. Dia punya perhatian yang istimewa terhadap Riau karena beliau memahami lewat sejarah bagaimana Riau dalam abad ke-19 telah berjaya membina bahasa dan budaya Melayu dengan warna Islam yang cemerlang. Kalaulah Riau tidak bertindak sebagai pusat bahasa dan budaya Melayu melalui pena Raja Ali Haji serta para pengarang Rusdiyah Klab yang jumlahnya tidak kurang dari 37 orang, maka sulit dibayangkan budaya Melayu akan tetap berkibar seperti sekarang ini di rantau Asia Tenggara.

Perhatian yang istimewa terhadap Riau telah diperlihatkan antara lain oleh Profesor Datuk Ismail Hussein dengan mengirimkan uang Rp2 juta untuk biaya perjalanan para penulis Riau mengikuti Hari Sastera di Johor pada 1981. Padahal, semasa itu, ongkos kapal terbang dari Pekanbaru ke Melaka baru Rp25 ribu. Keberangkatan para penulis Riau yang bertemu dengan pihak Gapena ini benar-benar telah membangkitkan semangat budaya Melayu, baik pada para penulis Riau maupun terhadap anggota Gapena. Di atas persaudaraan budaya itu terjalin pula semangat persaudaraan seiman, sebab budaya Melayu memang telah melarutkan nilai-nilai Islam. Selepas itu, tiap tahun para penulis Riau selalu diundang diberi peluang mengikuti Hari Sastera dan pertemuan budaya lainnya di Malaysia. Sebagai balasan pihak Riau mengadakan pula Sidang Sastera Pekanbaru 1981 dengan mengundang Gapena. Selepas itu ditaja lagi Simposium Sastera Singapura Riau tahun 1986 dengan mendatangkan para penulis dari Singapura dan Persatuan Penulis Johor serta Gapena yang pada pertemuan itu Profesor Datuk Ismail Hussein menjadi pembicara yang penting. Dalam helat budaya di Riau itu, bertemulah pihak Gapena dengan para tokoh Melayu di Riau seperti Profesor Tabrani Rab, Profesor Muchtar Luthfi, Profesor Suwardi MS, Wan Ghalib, Sariamin Ismail, Soeman Hs, Dr (HC) Tenas Effendy serta para pengarang kreatif seperti Idrus Tintin, Ibrahim Sattah, Ediruslan Pe Amanriza, BM Syamsuddin, Hasan Junus, Rida K Liamsi, OK Nizami Jamil, Taufik Effendi Aria, Syamsul Bahri Judin, Wunulde Syaffinal, dan banyak lagi para penulis muda seperti Al azhar, Taufik Ikram Jamil, Kazzaini KS, Mosthamir Thalib, Husnu Abadi dan Fakhrunnas MA Jabbar.***

Tulisan dimuat di Esai Budaya Harian Riau Pos, Ahad, 26 Oktober 2014

Kredit foto: Dokumentasi Bilik Kreatif

Check Also

Surat-surat UU Hamidy kepada TA Sakti di Aceh (13)

Pekanbaru, 8 Sya’ban 1429 Hijrah 10 Agustus 2008 Masehi Yth  Bung TA Sakti di Darussalam, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *